Inspirasi

MEREKA YANG BERHIJRAH (8) – Dari Jurkam Riba Jahiliyah, menjadi Pejuang Syariah dan Khilafah

MEREKA YANG BERHIJRAH (8) - Dari Jurkam Riba Jahiliyah, menjadi Pejuang Syariah dan Khilafah

MEREKA YANG BERHIJRAH (8)
[Dari Jurkam Riba Jahiliyah, menjadi Pejuang Syariah dan Khilafah]

Namanya Nasyiruddin al Mahdi bin KH Amru al-Mu’tashim, tokoh dan sesepuh NU, cucu dari syaikh A. Syukur, utusan Khilafah Utsmani yang membantu Pangeran Diponegoro. Begitu kabar dari guru saya, ustadz Hafidz Abdurrahman mengenai sosok beliau. Saya dan sesama pegiat Property Syariah memanggilnya dengan nama Gus Nasyir.

Lahir, besar dan hidup dalam tradisi NU yang kental, begitulah gus Nasyir. Beliau pernah menjabat sebagai Ketua LP2NU (Lembaga Perekonomian NU) di Ponorogo. Bahkan adiknya tercatat sebagai bendahara di PBNU. Sebelum kuliah di UNISBA Bandung, gus Nasyir juga mondok di Al Islam, Gontor.

“Gara-gara bacground seperti itu, saya merasa kepedean. Bahkan Ge’er kalau ngobrolin urusan agama..”, begitu Gus Nasyir mulai bercerita. “Sejak 18 tahun lalu saya sudah berani ngambil kredit ribawi di Bank hingga milyaran banyaknya. Dan saya merasa itu bukan sesuatu yang salah..”, lanjutnya.

“Lho, njenengan yang putranya kyai aja berani bertransaksi ribawi, yang bener aja Gus..?”

“Iya tadz, tokoh-tokoh pesantren dan NU juga pada ambil kredit/deposito. Bahkan ada yang mendirikan bank..”, jawab Gus Nasyir. “Saking pinternya mengelola dana dari bank, saya pernah ditawari dana ‘unlimited’ kredit. Termasuk diminta jadi duta untuk skim KKPE dan KUR buat petani. Sedih banget jika mengingat cerita itu. Jahat dan sombong banget saya ini, tadz. Jahil murakkab..”, cerita Gus Nasyir sambil menitikkan air mata.

“Wah seru juga kisah njenengan. Trus gimana kelanjutannya Gus..?”

“Seperti yang antum bilang, jika masih pakai skema riba pasti jatuh. Alhamdulillah saya bangkrut tadz. Pailit bahkan jadi jomblo lagi..”, jawabnya.

“Lha kok malah alhamdulillah..?”

“Ya iya. Kalau gak bangkrut gak bakal kenal Property Syariah. Gak kenal antum. Gak kenal Hizbut Tahrir..”, jawab Gus Nasyir.

“Hehehee iya ya. Trus gimana ceritanya bisa mengenal Property Syariah..?”

“Iya, saat itu ada teman-teman RCC ngadain acara workshop Property Syariah di Jakarta. Saya berangkat saja dari Ponorogo. Eee.. yang ngisi ternyata mantunya orang Ponorogo..”

“Hehehe tonggo dewe yo Gus..?”

“Di forum Workshop DPS itu, terus terang saya bengong kayak kucing domblong..!”, tutur Gus Nasyir. “Lha ini ‘kan ilmu di pondok pesantren dulu..”

Hehehee man teman..
Gus Nasyir ini luar biasa lho. Ponorogo ke Jakarta itu jauuuuh. Hampir 1000 kilometer jaraknya. Tidak cukup itu, beliau ini selalu hadir saat saya ngisi acara di Jawa Timur. Saat di Kediri hadir. Di Mojokerto datang. Bahkan beberapa kali saya ngisi acara di Surabaya, beliau juga nongol. Ruaarrr biasaa..

“Iya tadz, ngalap barakah ilmu antum..”, begitu ketika saya tanya tentang semangatnya dalam belajar ilmu Muamalah dan Bisnis Property Syariah.

Alhamdulillah…
Berkat kegigihannya, Gus Nasyir kini sudah memiliki 3 projek Property Syariah di Ponorogo dan Madiun.
1. Villa Bumi Batara
2. Casamera Premier
3. Ruko Almaida Square
Selain itu, beliau juga mendirikan Majelis Ilmu GAHAR, Gerakan Hapus Riba) di Ponorogo.

“Trus bagaimana critanya kok njenengan akhirnya bergabung menjadi pejuang Syariah dan Khilafah..?”

“Awalnya, saya pengen ngaji dengan antum tadz. Berhubung domisili antum jauh, ada beberapa orang yang ngontak saya di Ponorogo. Salah satunya adalah ustadz Nadhif dan Gus Kholid. Eee.. gak taunya ternyata Gus Kholid itu kakak ipar antum..”, jelasnya. “Waktu itu ustadz Nadhif datang dengan alasan mau beli rumah, pengennya nyicil langsung tanpa bank. Beliau juga janji mau ngajari ilmu Muamalah dari kitab karya Syaikh Taqiy..”

“Heheee, iya. Beliau jadi beli rumahnya..?”

“Alhamdulillah. Beliau jadi end user saya. Sempet saya bilang pada beliau, kalau antum gak ajarkan itu ilmu, gak mengenalkan siapa itu syaikh Taqiyuddin, maka antum berdosa..!”, kata Gus Nasyir.

“Kenapa berdosa, Gus..?”

“Karena ngumpetin ilmu. Dan saya pun kena dosa karena tidak mau belajar. Sejak saat itu, saya kejar-kejar beliau sebagaimana saya juga kejar antum kemana-mana. Jangan-jangan antum memang sudah rencanakan skenario ini, hehehe..”

Alhamdulillah..
Berkat wasilah Property Syariah, Gus Nasyir yang dulu aktif sebagai jurkam Riba jahiliyah, kini telah bergabung dalam barisan pengemban dakwah Pejuang Syariah dan Khilafah. Beliau bahkan pengennya segera sampai pembahasan beberapa kitab kajian, utamanya yang membahas 2 kitab sakti terkait ekonomi dan bisnis yakni Nidzom Iqtishody fil Islam dan Al Amwal fiddaulah al Khilafah, hehehe. Saking semangatnya.

“Ada pesan yang ingin njenengan sampaikan untuk teman-teman..?”

“Alhamdulillah, para Gawagis (jamak dari Gus), teman-teman putro kyai banyak yang mau gabung dan ngaji. Saya juga mohon doanya agar rencana bikin pondok pesantren mahasiswa bisa terealisasi dan berjalan lancar. Ala kulli haaal, asykurukum..”, kata Gus Nasyir.

Alhamdulillah..
Mari kita doakan, semoga beliau bisa istiqomah dalam jalan dakwah. Sungguh sebuah kebahagiaan tersendiri, akhirnya sosok sekaliber beliau bisa bergabung dalam barisan dakwah ini.

Satu lagi yang dengan tegas beliau ikrarkan, “Jangan pernah ganggu dakwah Syariah dan Khilafah, kecuali bunuh saya, langkahi dulu mayat ini..!”

Salam Berkah Berlimpah

Dari Kami,
Developer Property Syariah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *