YUK, NGAJI

YUK, NGAJI

Tidak harus menjadi pengusaha dulu untuk tau mengenai hukum transaksi-transaksi berikut :

1. KPR
2. Asuransi
3. Kartu Kredit
4. Leasing
5. Kartu Debet
6. Nabung di Bank
7. Dana Talangan Haji
8. Bisnis Online
9. Kebun Emas
10. Reksadana
11. Deposito
12. Koperasi
13. Pegadaian
14. Forex
15. Bisnis Online
16. Pasar Saham
17. Valas
18. Dropship
19. Obligasi
20. Sukuk
21. Multi Level Marketing
22. Money Game
23. PT dan CV
24. Franchise
25. Lelang

“Janganlah seseorang masuk berdagang di pasar kami sampai dia paham betul mengenai seluk beluk Riba” (Umar Bin Khatab ra)

“Barangsiapa yang berbisnis belum memahami agama, maka dia pasti akan terjerumus dalam Riba, kemudian terjerumus didalamnya dan terus menerus terjerumus ke dalam Riba” (Ali Bin Abi Thalib ra)

Yuk, Ngaji..!

Bangga JADI Pegawai PAJAK ?

BANGGA JADI PEGAWAI PAJAK ?

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda.

إِنَّ صَاحِبَ الْمَكسِ فِيْ النَّارِ

“Sesungguhnya pemungut cukai/pajak (diadzab) di neraka” [Musnad Ahmad 4/109, Abu Dawud kitab Al-Imarah : 7]

Dan hadits tersebut dikuatkan oleh hadits lain, seperti :

عَنْ أَبِيْ الْخَيْرِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ عَرَضَ مَسْلَمَةُ بْنُ مَخْلَّدٍ وَكَانَ أَمِيرًا عَلَى مِصْرَرُوَ ُيْفِعِ بْنِ ثَابِتٍ رَضِيَ اللَّهُ أَنْ يُوَلِّيَهُ الْعُشُوْرَ فَقَالَ إِنِّيْ سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُوْلُ إِنَّ صَاحِبَ الْمَكْسِ فِيْ النَّارِ

“Dari Abu Khair Radhiyallahu ‘anhu beliau berkata ; “Maslamah bin Makhlad (gubernur di negeri Mesir saat itu) menawarkankan tugas penarikan pajak kepada Ruwafi bin Tsabit Radhiyallahu ‘anhu, maka ia berkata : ‘Sesungguhnya para penarik/pemungut pajak (diadzab) di neraka” [Musnad Ahmad 4/143, Sunan Abu Dawud 2930]

Imam Muslim meriwayatkan sebuah hadits yang mengkisahkan dilaksanakannya hukum rajam terhadap pelaku zina (seorang wanita dari Ghamid), setelah wanita tersebut diputuskan untuk dirajam, datanglah Khalid bin Walid Radhiyallahu ‘anhu menghampiri wanita itu dengan melemparkan batu ke arahnya, lalu darah wanita itu mengenai baju Khalid, kemudian Khalid marah sambil mencacinya, maka Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda.

مَهْلاً يَا خَالِدُ فَوَ الَّذِيْ نَفْسِيْ بِيَدِهِ لَقَدْ تَابَتْ تَوْبَةً لَوْ تَابَهَا صَاحِبُ مَكْسٍ لَغُفِرَ لَهُ ثُمَّ أَمَرَ بِهَا فَصَلَّى عَلَيْهَا وَدُفِنَتْ

“Pelan-pelan, wahai Khalid. Demi Dzat yang jiwaku ada di tangan-Nya, sungguh dia telah bertaubat dengan taubat yang apabila penarik/pemungut pajak mau bertaubat (sepertinya) pasti diampuni. Kemudian Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan (untuk disiapkan jenazahnya), maka Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam menshalatinya, lalu dikuburkan” [Shahih Muslim 20/5 no. 1695, Musnad Ahmad 5/348 no. 16605, Sunan Abu Dawud 4442, Baihaqi 4/18, 8/218, 221, Lihat Silsilah Ash-Shahihah hal. 715-716]

Imam Nawawi rahimahullah menjelaskan bahwa dalam hadits ini terdapat beberapa ibrah/hikmah yang agung diantaranya ialah :
“Bahwasanya pajak termasuk sejahat-jahat kemaksiatan dan termasuk dosa yang membinasakan (pelakunya), hal ini lantaran dia akan dituntut oleh manusia dengan tuntutan yang banyak sekali di akhirat nanti” [Al Minhaj Syarah Shahih Muslim 11/202]

—-

Gimana, masih bangga jadi pegawai Pajak..?

BANGGA JADI PEGAWAI PAJAK

Cerita SERU Pelaku RIBA

CERITA SERU PELAKU RIBA

Alhamdulillah, selama 6 tahun punya akun FB ini, saya belum pernah share kisah yang belum jelas asal muasalnya atau belum kenal yakin sumber awalnya. Ini untuk menghindari jika itu adalah cerita hoax. Oleh karena itu, saya mohon maaf jika kisah ini belum saya verifikasi karena saya dapati dari group WA. Jika hoax semoga dimaafkan dan jika benar, semoga jadi pelajaran bagi kita semua. Terutama bagi mereka yg masih merasa nyaman bekerja di institusi produsen riba yaitu BANK. Saya edit sedikit jika ada redaksi kata yg salah tanpa mengurangi cerita awalnya. Semoga bermanfaat.

NASIB JENAZAH PEGAWAI BANK

Beginilah kisah selengkapnya Nasib Jenazah Pegawai Bank Pemakan Harta Riba, silakan disimak semoga memberikan pelajaran untuk kita semua.

Jarum jam disini menunjukkan pukul 09.30 wita. Salon dan toko baru dibuka se jam yang lalu. Pelanggan setia saya sudah ada yang datang. Bu Haji ‘S’ pedagang grosir busana muslim yang biasanya ke salon saya hari sabtu atau minggu. Karena hanya pada hari libur saja putra beliau bisa bantu jaga toko.

Saya sapa, “Ehh..bu haji tumben hari kerja bisa kesini.”

Bu haji : “iya bu Dess, sekarang ada anak saya yang bantu jualan di toko.”

Saya : “hlo..anak ibu bukannya kerja di bank ? Ini kan hari senin bu..” #basa-basi

Bu Haji : “Anak saya berhenti kerja di bank, bu Dess..”

Saya : “Kenapa berhenti bu ? ‘Kan udah lumayan jabatannya..?” #kepo.

Bu Haji : “iya bu, Dess. Kira-kira beberapa bulan yang lalu, anak saya ikut mengantar jenazah salah satu karyawan dia di kantor ada yang meninggal. Jadi pas jenazah sudah selesai dikuburkan, datang 1 jenazah lain yang mau dikubur juga. Setelah itu baru diketahui ternyata jenazah alm teman anak saya itu salah dimasukkan ke liang kubur jenazah yang baru datang tadi..”

Saya : “Terus gimana bu..??”

Bu Haji : “Jadi terpaksa digali lagi makamnya. Dan setelah digali semua orang terkejut melihat kondisi jenazah teman anak saya itu bu..”

Saya : “Kondisinya gimana bu haji ?”

Bu Haji : “Belum 1 jam bu Dess, setelah dibuka papannya…Astaghfirullah.. jenazahnya hangit..” (Hangit = Hangus)

Astaghfirullah…
Tenggorokan saya kering seketika.

Saya : “Kenapa bisa begitu bu..??”

Bu haji : “Anak saya hanya bilang, setelah kejadian itu anak saya pulang ke rumahnya. Dan bilang kpd istrinya bahwa dia mau resign dari bank tempat dia kerja. Istrinya juga pegawai bank bu Dess. Terjadilah pertengkaran anak saya dgn istrinya. Pokoknya istrinya minta cerai kalau anak saya berhenti kerja di bank. Alasannya hidup sudah mapan. Penghasilan juga bagus. Kalau berhenti gimana nasibnya nanti. Itu kata istri anak saya bu Dess..”

“Anak saya bilang, alm teman sekantornya itu semasa kerja di bank selalu minta jatah sekian persen dari pencairan hutang kepada debitur. Apalagi kalau debiturnya chinese dia bisa minta jatah hingga 10% dari uang yang dicairkan. Setelah cair dana yg diminta dari debitur itu dibagi-bagikan ke teman2 yg lain termasuk anak saya. Dan hal tersebut sudah berlangsung bertahun-tahun..”

“Setelah melihat kejadian di kubur tadi, anak saya menangis. Merasa telah banyak dosa dan turut memakan riba yang dosanya luar biasa. Maka dari itu anak saya memutuskan untuk resign dari bank tempat dia bekerja. Meskipun resikonya dia harus bercerai dari istrinya..”

“Sekarang anak saya ikut saya bantu mengembangkan usaha dagang saya. Anak saya bilang… ‘Saya lebih baik hidup seadanya dengan uang halal daripada hidup mewah dengan riba dan segala dosanya..’”

Saya : “MasyaAllah. Beruntung anak pian (Anda) segera bertobat bu haji. Semoga Allah mengampuni dosa-dosa kita bu haji. Dan melancarkan jalan hijrah anak pian (Anda)..”

*Satu lagi kisah nyata yang saya jadikan pelajaran berharga. Bahwa Allah menunjukkan langsung siksa kubur kepada kita yang masih hidup, agar kita menjauhi dan meninggalkan riba.

Masya Allah…
di dunia aja azabnya sudah mengerikan seperti ini apalagi kelak di akhirat. Semoga kita bisa beristiqomah melawan riba. Aamiin….

—–

Bagi Anda para pegawai Bank yang meragukan kisah seperti ini, sesungguhnya membuktikannya gampang. Anda mati dulu, nanti setelah satu jam mintakan kepada keluarga untuk membongkar lagi makam Anda.

Jika jenazah Anda hangus bin gosong, berarti benar ceritanya, hehehe. Tetapi jika jenazah anda ternyata bersih seperti terpancar cahaya, apalagi jika harum mewangi seperti (insyaallah) jenazah Siyono, maka cerita jenazah pegawai bank yang gosong diatas adalah hoax.

Begitu ya..?
Selamat mencoba..

Cerita Seru Pelaku Riba

AWAS, RIBA TERSELUBUNG

AWAS, RIBA TERSELUBUNG

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

قَاتَلَ اللهُ الْيَهُودَ، إِنَّ اللهَ لَـمَّا حَرَّمَ شُحُومَهَا جَمَلُوهُ ثُمَّ بَاعُوهُ فَأَكَلُوا ثَمَنَهُ

“Allah memerangi Yahudi, sesungguhnya Allah telah mengharamkan atas mereka lemak bangkai, namun mereka (siasati dengan) mencairkan lalu mereka jual dan mereka memakan hasil penjualannya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

“Sungguh, akan ada sekelompok manusia di kalangan ummatku yang meminum khamr dan mereka menamakannya dengan selain namanya.” (HR Ahmad, Abu Daud dan Ibnu Majah)

“Akan datang suatu saat nanti kepada ummat ini tatkala orang-orang menghalalkan riba dengan dalih perdagangan.” (HR Ibnu Bathah)

AWAS, RIBA TERSELUBUNG

ENGGAN MASUK SURGA

ENGGAN MASUK SURGA

Masuk surga kok enggan, emang ada..?
Ada kok. Ini ada buktinya. Pengen masuk surga tapi tidak mau mentaati perintah Allah dan Rasul-Nya. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

كل أمتي يدخلون الجنة إلا من أبى، قيل ومن يأبى يا رسول الله؟! قال: من أطاعني دخل الجنة، ومن عصاني فقد أبى

“Setiap umatku akan masuk surga, kecuali orang-orang yang enggan untuk memasukinya. Ada seseorang yang bertanya, siapakah orang yang enggan tersebut wahai Rasulullah ?
Beliau bersabda, “Barangsiapa mentaatiku akan masuk surga, barangsiapa tidak taat kepadaku sungguh dia orang yang enggan masuk surga“ (HR Bukhari)

Trus piye, jal..?

ENGGAN MASUK SURGA

KAYA DARI RIBA, UNTUK APA ?

KAYA DARI RIBA, UNTUK APA ?

Pesan Nabi, “Janganlah kalian takjub, pada mereka yang memiliki harta dari yang haram…”

Ya, kita memang mudah takjub, kagum, terkesima, kesengsem..

– Pada mereka yang punya mobil mewah..

– Pada mereka yang punya rumah megah..

– Pada mereka yang punya harta wah..

Saya menjadi saksi, ada banyak pengusaha yang terlihat kaya raya karena kendaraannya mewah, rumahnya megah dan seolah-olah bisnis dan penghasilannya wah. Tapi setelah kenal dekat dengan mereka, rata-rata ngaku jika hutangnya lebih banyak jika dibanding dengan aset yang dimilikinya. Inilah salah satu pengakuan mereka, yang hutang ribanya masih diatas Rp 60 M.

“Tadz, kalau semua aset saya dijual, itu pun belum mampu menutup semua hutang saya. Tinggal celana kolor saja..!”

Udahlah…
Jadi apa adanya sajah.

KAYA DARI RIBA, UNTUK APA

KAYA DARI RIBA, UNTUK APA 2

SUAP PROPERTY

SUAP PROPERTY

“Suap adalah setiap harta yang diberikan kepada penguasa atau pegawai negara dengan maksud untuk memperoleh maslahat berupa keputusan mengenai suatu kepentingan yang semestinya diputuskan oleh mereka tanpa pembayaran. Suap, seluruhnya adalah haram, apapun bentuknya, baik sedikit ataupun banyak, dengan cara apapun diserahkan, dan dengan cara apapun harta itu diterima. Semuanya haram.” (Syaikh Abdul Qadim Zallum dalam Al Amwal fi Daulah al-Khilafah)

Agung Podomoro Group adalah pengembang besar yang telah membangun projek-projek property di Ibu Kota Jakarta. Ada superblok, apartemen, perkantoran hingga perumahan mewah. Berikut beberapa saja diantaranya :

1. Mal
– Central Park
– Mangga Dua Square
– Kuningan City
– Blok M Square
– Senayan City
– Thamrin City
– Season City

2. Apartemen
– The Pakubuwono Residence
– Jakarta Residence
– Thamrin Residence
– Sudirman Park
– Permata Hijau Residence
– Apartemen Menteng Eksekutif

3. Perumahan Mewah
– Cluster Griya Sunter
– Sunter Mediterania
– Bukit Golf Mediterania
– Gading Grande Residence

Di Bisnis Property, satu atau dua projek kecil saja sudah cukup membuat pengembangnya kaya raya. Tapi begitulah tabiat harta, tidak akan merasa cukup bagi mereka yang rakus. Benarlah apa yang disabdakan oleh kanjeng Nabi SAW bahwa manusia tidak akan pernah puas walau diberikan satu lembah gunung berisi emas sekalipun. Tentu dia menginginkan lembah yang kedua. Begitu seterusnya.

Nah…

Jika kaya raya dari bisnis Property, tapi dilaknat oleh Allah gara-gara suap, lantas untuk apa punya banyak harta..?

Jika kaya raya dari bisnis Property, tapi menjerumuskan kita ke dalam neraka gara-gara suap, lantas untuk apa itu semua..?

‪#‎Mikir‬

SUAP PROPERTY